“Pengujian Berbasis Model Dasar” (eMBT) – Bagian 2

Posted on

[ad_1] “Pengujian Berbasis Model Dasar” (eMBT) – Bagian 2

“Pengujian Berbasis Model Awal” (eMBT) adalah pendekatan pengujian perangkat lunak yang bertujuan untuk mengoptimalkan fase desain pengujian. Pada bagian pertama artikel ini, tahap review dari pendekatan ini disajikan. Pada artikel ini, generasi kasus uji dari model dan implementasinya disajikan.

sang penulis: Silvio Kakas, TestCompass, www.compass-testservices.com

3. Panggung penutup

Setelah model pengujian dibuat, didiskusikan, dan dievaluasi oleh seluruh tim, kasus pengujian dapat dihasilkan secara otomatis berdasarkan cakupan pengujian yang disepakati. Cakupan pengujian yang disepakati dapat merupakan hasil dari analisis risiko produk sebelumnya di mana fungsi yang berbeda diprioritaskan. atau dalam analisis risiko kasus per kasus, yang dilakukan bekerja sama dengan bisnis.

Di alat eMBT, dimungkinkan untuk membuat kasus uji secara otomatis, berdasarkan formulir cakupan uji yang dipilih sebelumnya, dari yang lemah hingga yang kuat. Formulir cakupan tes berikut tersedia.

  • Penutup simpul
    Semua node model akan diuji setidaknya sekali. Simbol Tindakan/Keadaan, Keputusan dan Hasil diklasifikasikan sebagai node.
  • Penutup tepi
    Semua tepi model diuji setidaknya sekali. Tautan jalur ya dan tidak dari simpul keputusan diklasifikasikan sebagai tepi.
  • Meliputi berbagai kondisi
    Semua beberapa kondisi akan diuji setidaknya sekali. Kondisi berganda adalah kombinasi dari 2 jalur percobaan berturut-turut (jalur ya dan tidak di luar keputusan).
  • Sampul trek
    Semua kemungkinan rute akan diuji dari awal hingga akhir.

Setelah memilih cakupan pengujian yang disepakati, kita dapat dengan mudah membuat kasus pengujian yang ditampilkan di sisi kiri model pengujian.

11 kasus uji dibuat berdasarkan model uji kami. Cakupan uji yang digunakan adalah “cakupan jalur”, yang berarti kita perlu menjalankan 11 kasus uji untuk menguji semua kemungkinan jalur dalam model uji. Cakupan pengujian adalah 100% dan ditampilkan (cakupan jalur 100%).

Pada tahap ini, dimungkinkan untuk membatalkan pilihan satu atau lebih item tes. Ini dapat berguna jika kami memutuskan untuk menguji dengan cakupan pengujian yang lebih sedikit meskipun cakupan pengujian telah disepakati. Setelah membatalkan pilihan satu item tes atau lebih, persentase cakupan tes akan berkurang secara otomatis. Jadi selalu jelas cakupan tes apa yang telah kami capai untuk tes tertentu.

Setelah kasus pengujian dibuat, kami dapat mengekspornya ke rencana pengujian Excel, kompas kami untuk eksekusi pengujian. Teks di berbagai node dan detail apa pun yang dimasukkan dalam model pengujian, seperti prasyarat dan data pengujian, secara otomatis disertakan dalam rencana pengujian.

Dimungkinkan juga untuk memodelkan sintaks Gherkin atau memasukkan sintaks Gherkin ke dalam detail model pengujian (dimasukkan sebagai detail dalam contoh ini), menghasilkan desain pengujian yang melibatkan langkah-langkah “diberikan-ketika-maka”. Satu keuntungan dari ini adalah Anda sekarang dapat mengekstrak berbagai file fitur Gherkin dari sini, yang kemudian dapat Anda gunakan, misalnya, dalam kerangka Mentimun.

Rancangan uji Excel untuk 4 dari 11 kasus uji pertama adalah sebagai berikut.

Analisis dampak

Seperti yang kita ketahui, kebutuhan terus berubah dan oleh karena itu manajemen yang efektif dari perubahan ini penting. Setidaknya untuk menghindari false positive dan false negative.

Salah satu kelebihan eMBT adalah kita hanya perlu memperbarui model jika persyaratannya berubah. Setelah memperbarui model pengujian dan merevisinya lagi di tim (fase review), kami dapat melakukan analisis dampak di alat eMBT. Setiap perubahan (perubahan fungsional dan kontekstual) pada model uji secara otomatis mengarah pada kemungkinan menjalankan analisis dampak yang menunjukkan status “baru” dari kasus uji. Tambah, hapus, perbarui, dan tetap tidak berubah.

4. Tahap review

Langkah terakhir adalah langkah review. Pada langkah ini, kami menjalankan kasus uji pada sistem yang diuji (SUT) dan memeriksa apakah hasil yang diharapkan sama dengan hasil SUT. Bergantung pada karakteristik kasus pengujian, misalnya pengujian yang memakan waktu, pengujian berulang (regresi), pengujian keras, pengujian asap, dan pengujian terkait risiko, kami dapat menjalankan kasus pengujian secara manual atau menulis skrip pengujian otomatis untuk menjalankannya. Secara otomatis.

Hasil

35% dari semua bug produksi masih dapat ditelusuri kembali ke persyaratan. Dan bug ini hampir selalu terkait dengan persyaratan yang tidak ditentukan atau kurangnya pemahaman seputar persyaratan tersebut. Untuk memastikan bahwa kami memenuhi kebutuhan pelanggan (nilai bisnis), kami memerlukan persyaratan yang jelas dan lengkap, dan semua anggota tim memiliki pemahaman yang sama tentang persyaratan ini. Selain itu, persyaratan terus berubah dan oleh karena itu manajemen yang efektif dari perubahan ini penting. “Pengujian Berbasis Model Awal” (eMBT) adalah pendekatan yang solid untuk memecahkan masalah dan tantangan ini.

“Pengujian Berbasis Model Awal” (eMBT) adalah pendekatan pengujian perangkat lunak yang mengoptimalkan fase desain pengujian. Namun yang lebih penting, eMBT merangsang komunikasi antara semua pemangku kepentingan (pemangku kepentingan bisnis dan teknis) dengan tujuan memperoleh pemahaman bersama tentang persyaratan pada tahap awal proses SDLC. Untuk mendapatkan hasil terbaik dari eMBT, Anda memerlukan proses pengujian yang terorganisir dan alat eMBT yang tepat untuk mendukung proses tersebut.

Tentang Penulis

Silvio Cacassi telah menjadi seorang profesional pengujian yang bersemangat sejak tahun 1994. Dia bekerja untuk Newspark dan merupakan pendiri pendekatan Pengujian Berbasis Model Awal dan alat eMBT TestCompass.

[ad_2]

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *